Sekda : Pengelolaan Daerah Aliran Sungai Harus Terpadu

31 views
banner 468x60)

Jambi – Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Jambi H.Sudirman,SH,MH menekankan bahwa pengelolaan Daerah Aliran Sungai (DAS) harus terpadu oleh semua pemangku kepentingan. Hal tersebut dikemukakannya saat membuka Workshop Strategi dan Kebijakan Pengelolaan Serta Pemulihan Daerah Aliran Sungai (DAS), yang diselenggarakan oleh Forum Koordinasi Pengelolaan Daerah Aliran Sungai Provinsi Jambi, di SwissBell Hotel, Rabu (11/11/2020).

Sekda berharap agar workshop yang diselenggarakan dapat memadukan perencanaan pembangunan DAS, baik skala lokal, regional dan nasional, dapat dikelola secara integrasi mulai dari hulu sampai hilir.

Sekda menjelaskan, workshop merupakan salah satu upaya mewujudkan pengelolaan DAS secara terarah dan terpadu. ”Workshop yang diselenggarakan dapat menjadi perwujudan pengelolaan daerah aliran sungai secara berkelanjutan dimana semua pihak dan para pemangku kebijakan harus mempunyai perhatian intensif terhadap pengelolaan dan pemulihan daya dukung DAS Provinsi Jambi,” ujar Sekda.

“Pengelolaan DAS bagian integral yang tak terpisahkan dari pembangunan wilayah, baik pada tingkat nasional, regional maupun lokal. Daya dukung wilayah DAS yang tinggi merupakan salah satu indikasi keberhasilan proses pembangunan wilayah, semakin tingginya pertumbuhan ekonomi wilayah yang selaras dengan perbaikan kondisi lingkungan dan semakin optimalnya mitigasi bencana hidrometeorolgi dan kerusakan lingkungan,” uangkap Sekda.

Lebih lanjut Sekda memaparkan, menurunnya bencana banjir dan semakin tingginya ketersediaan air baik secara kuantitas dan kualitas yang terdistribusi merata sepanjang tahun dan pada seluruh wilayah merupakan salah satu indikator keberhasilan pembangunan wilayah pengelolaan DAS, dan pengelolaan DAS dalam perencanaan pembangunan merupakan suatu kebutuhan yang tak bisa ditawar lagi, untuk masa kini dan masa mendatang.

Selanjutnya, Sekda mengajak seluruh pemangku kebijakan dan masyarakat di Provinsi Jambi untuk bersama-sama membenahi sungai Batanghari, tidak hanya dilakukan pada alurnya saja tetapi pada daerah yang mengalirkan air dan masuk kedalam sungai Batanghari, pembenahan dilakukan di seluruh DAS Batanghari.

”Pembenahan di hulu, Kabupaten Kerinci, Kota Sungai Penuh, Kabupaten Merangin, Kabupaten Bungo, Kabupaten Sarolangun dan sebagian Kabupaten Solok dan Kabupaten Darmasraya di Provinsi Sumatera Barat sangat prioritas untuk segera dilakukan, karena fungsi daerah tersebut sebagai pelindung/penyangga wilayah-wilayah hilir seperti Kabupaten Tebo, Kabupaten Tanjung Jabung Barat, Kabupaten Tanjung Jabung Timur, Kabupaten Batang Hari, Kabupaten Muaro Jambi dan Kota Jambi,” terang Sekda.

Sekda mengemukakan, arah kebijakan pembangunan daerah kabupaten/kota sudah seyogianya dapat mengakomodasi kebijakan pengelolaan DAS untuk mengoptimalkan hasil-hasil pembangunan daerah dan meminimaisir bencana akibat kerusakan daya dukung lingkungan dan daya dukung DAS. ”Sinkronisasi kebijakan antar daerah kabupaten/kota sangat diperlukan agar kegiatan pembenahan sungai dan DAS Batanghari dapat dilakukan secara terencana, terstruktur, terukur, dan tepat sasaran sehingga konvergensi kepentingan antar daerah kabupaten/kota dapat dihindari dan diminimalisir,” kata Sekda.

Sekda meminta, workshop ini tidak hanya dilaksanakan untuk hari ini saja, diharapkan terus berlanjut secara rutinitas setiap tahunnya. ”Saya minta kegiatan ini bisa dilaksanakan setiap tahunnya, sehingga peran DAS dalam upaya mendukung pelestarian sumber daya alam dan lingkungan dalam wilayah DAS Provinsi Jambi semakin besar peranannya pada tahun-tahun mendatang,” ungkap Sekda.

Sebelumnya, Direktur Jenderal PDASHL Kementerian KLHK Dr.M.Saparis Soedarjanto menyampaikan, saat ini pembangunan yang dilakukan pemerintah dimulai dari pedesaan sampai pusat kota yang lebih diutamakan berbasiskan pedesaan, untuk itu peran masyarakat sangat diperlukan dalam pembangunan, setiap program yang dilakukan harus mengarah pada keuntungan masyarakat.

“Pengelolaan DAS secara terpadu merupakan suatu proses penyusunan dan penerapan suatu tindakan yang melibatkan sumber daya alam dan manusia di dalam suatu kawasan DAS dengan mempertimbangkan banyak faktor seperti sosial, ekonomi, lingkungan dan kelembagaan dalam DAS, untuk mencapai semaksimal mungkin tujuan masyarakat baik jangka pendek maupun jangka panjang, agar perekonomian masyarakat bisa meningkat dan alam bisa terjaga,” ungkap Saparis (*/Syah)

Comments

comments

banner 468x60)

Sekda : Pengelolaan Daerah Aliran Sungai Harus Terpadu

Penulis: 
    author

    Posting Terkait

    banner 468x60)